Cari 64 Korban Lion Air JT 610, Keluarga Patungan Rp 132 Juta

Lihat Foto
KOMPAS.com/ JIMMY RAMADHAN AZHARI
Perwakilan keluarga korban JT 610 melakukan pencarian korban di Dermaga 22, Ancol Jakarta Utara, Jumat (28/12/2018).
|
Editor: Dian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - Keluarga dari 64 korban pesawat Lion Air JT 610 masih berusaha mencari jasad yang belum ditemukan. Mereka yang tergabung dalam "JT 610 Family" itu rela menggelontorkan uang pribadi mencapai Rp 132 juta untuk biaya pencarian.

"Sekali ke lokasi kita sekitar Rp 132 juta. Urunan dari 64 keluarga (korban yang belum diidentifikasi)," kata seorang perwakilan dari keluarga korban, Engku Bocana saat ditemui Kompas.com di Dermaga 22, Ancol, Jakarta Utara, Jumat (28/12/2018).

Engku mengatakan, pencarian ini dilakukan para keluarga korban secara mandiri, tanpa bantuan dari pihak Lion Air. Keluarga korban dapat menyumbang sesuai kemampuan tanpa paksaan. 

Baca juga: Cari Sendiri Korban JT 610, Pihak Keluarga Mengaku Temukan Serpihan

"Patungan tidak ditentukan angkanya berapa tapi sesuai dengan kesanggupan masing-masing," jelas Engku.

Video Rekomendasi

Dalam melakukan pencarian, mereka menyewa sebuah kapal cepat Princess 66 untuk menyambangi lokasi jatuhnya pesawat. Selain itu, melibatkan 8 orang penyelam profesional untuk membantu melakukan pencarian tersebut.

Menurut Engku, keluarga ingin membawa jasad korban untuk dimakamkan meskipun ditemukan hanya bagian tubuh yang tak utuh.

"Walaupun ketemu body parts, terus diidentifikasi di DVI, mereka kan pengin bawa ke kampung secara layak sehingga kalau ada anak cucunya makamnya di mana ada gitu yang dikasih tau," ujarnya.

Baca juga: Dorong Lion Air Cari Lagi Korban JT 610, Keluarga Bersurat ke Jokowi

Sebelumnya diberitakan, keluarga korban  jatuhnya pesawat Lion Air JT-610 melakukan pencarian mandiri terhadap 64 korban yang belum ditemukan.

Dalam pencarian tersebut, mereka mendapati serpihan pesawat dan benda yang diduga sebagai bagian tubuh dari korban.

Namun karena kondisi cuaca, mereka gagal menurunkan para penyelam untuk menaikan serpihan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel Terkait


Video Pilihan
TAG:

Kompas.com Play

Lihat Semua

Terpopuler
Komentar

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi