Calonkan Diri di Pilkada 2020, Wali Kota Depok dan Wakilnya Cuti 71 Hari Mulai Besok

Lihat Foto
Dok. Polres Metro Depok
Dua pasang kandidat di Pilkada Depok 2020, Mohammad Idris-Imam Budi Hartono (kiri) dan Pradi Supriatna-Afifah Alia (kanan) usai pengundian dan penetapan nomor urut di Aula Raffles Hills, Depok, Kamis (24/9/2020) pagi.
|
Editor: Egidius Patnistik

DEPOK, KOMPAS.com - Wali Kota Depok Mohammad Idris akan menjalani cuti mulai Sabtu (26/9/2020) besok karena mencalonkan diri di Pilkada Depok 2020.

Cuti itu merupakan konsekuensi seiring mulai berlangsungnya masa kampanye para pasangan calon di Pilkada 2020 mulai besok.

"Saya sudah mulai cuti besok," kata Idris singkat kepada wartawan, Jumat (25/9/2020).

Kewajiban cuti juga berlaku buat Wakil Wali Kota Depok, Pradi Supriatna, yang akan menjadi penantang Idris di Pilkada Depok 2020.

Baca juga: Duel Petahana di Pilkada Depok, Pradi dan Idris Mencari Makna di Balik Nomor Urut

"Betul (Pradi) sudah (mengajukan) cuti dan sudah mengembalikan fasilitas-fasilitas negara," ujar Sekretaris DPC Gerindra Depok, Hamzah kepada Kompas.com, Jumat.

Ketua Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu KPU Kota Depok, Kholilullah mengatakan, setiap penyelenggara negara yang maju di Pilkada Depok diharuskan cuti ketika masa kampanye dimulai.

Kurun waktu cuti berlangsung selama 71 hari atau 2 bulan lebih, bersamaan dengan rentang masa kampanye yang akan berjalan sampai 5 Desember 2020.

"(Idris dan Pradi sebagai kandidat petahana diwajibkan cuti) per 26 September, selama 71 hari ke depan," kata Kholilullah , Kamis kemaarin.

Mohammad Idris berasal dari kalangan nonpartai yang dekat dengan PKS dan kini berupaya menyongsong periode kedua kekuasaannya.

Ia akan berduet dengan kader PKS, Imam Budi Hartono, yang telah dua periode menjadi anggota DPRD Jawa Barat.

Pasangan Idris-Imam yang memperoleh nomor urut 2 didukung oleh PKS, Demokrat, dan PPP dengan total 17 kursi di DPRD Depok.

Sementara itu, Pradi Supriatna yang juga Ketua DPC Gerindra Depok, akan berpasangan dengan Afifah Alia, kader perempuan PDI-P yang gagal lolos ke Senayan pada Pileg 2019 lalu.

Pasangan Pradi-Afifah dengan nomor urut 1 didukung koalisi gemuk, yakni Gerindra, PDI-P, PAN, PKB, PSI, dan Golkar dengan total 33 kursi di parlemen.

Kompas.com Play

Lihat Semua

Video Pilihan
TAG:


Terpopuler
Komentar

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi