Robot akan Gantikan 20 Juta Pekerjaan di Seluruh Dunia pada 2030

Thinkstockphotos.com
Ilustrasi robot yang menggantikan fungsi manusia.
|
Editor: Sakina Rakhma Diah Setiawan
 
NEW YORK, KOMPAS.com - Di era digital seperti saat ini, semakin banyak robot yang melakukan pekerjaan manusia. Bagi perekonomian, ini akan memberikan dampak yang baik, namun ada pula sisi negatifnya.
 
Dikutip dari CNN, Jumat (5/7/2019), robot diprediksi bakal menggantikan 20 juta pekerjaan manufaktur di seluruh dunia pada tahun 2030 mendatang. Ini berdasarkan laporan yang dirilis Oxford Economics.
 
Artinya, sekitar 8,5 persen tenaga kerja manufaktur di seluruh dunia akan digantikan oleh robot. Laporan tersebut juga menyatakab bahwa mengganti tenaga kerja dengan robot akan menyumbang lapangan kerja baru secepat otomasi yang dilakukan.
 
Menurut Oxford Economics, setiap robot baru yang "dipekerjakan" dapat menggantikan 1,6 tenaga kerja manufaktur secara rata-rata. Namun demikian, penggantian tenaga kerja dengan robot juga akan memicu kesenjangan pendapatan. 
 
Baca juga: Pekerjaan di Masa Depan: Apa yang Dimiliki Manusia dan Tidak Dimiliki Robot Digtal?
 
Bukan hal baru
 
Otomasi bukanlah tren baru dalam industei manufaktur. Sebagai contoh, industri otomotif menggunakan 43 persen robot di dunia pada tahun 2016 silam.
 
Akan tetapi, penggunaan robot menjadi lebih murah ketimbang tenaga kerja manusia. Salah satunya adalah lantaran penurunan biaya mesin.
 
Data Oxford Economics menyebut, harga rata-rata sebuah robot menurun 11 persen sepanjang tahun 2011 hingga 2016. Robot pun semakin mampu berfungsi dalam proses yang kian rumit dan konteks yang beragam.
 
Di atas itu semua, permintaan akan produk-produk manufaktur pun meningkat.
 
Baca juga: Bank Utama Jepang Pangkas Sepertiga Tenaga Kerja untuk Diganti Robot
 
China memimpin pertumbuhan
 
Negeri Tirai Bambu China memberikan kesempatan yang besar bagi pertumbuhan otomasi. Negara tersebut saat ini sudah menyumbang seperlima penggunaan robot industri di seluruh dunia.
 
Satu dari tiga robot baru digunakan di China. Oxford Economics menyatakan, China berinvestasi besar pada robot untuk memosisikan diri sebagai pemimpin industri manufaktur global.
 
Oxford Economics menyebut, sebanyak 14 juta robot akan "bekerja" di China pada tahun 2030 nanti. Angka tersebut jauh lebih banyak dibanding negara-negara lainnya di dunia.
 
Baca juga: Di AS, 6 Juta Pekerjaan Ritel Terancam Digantikan Robot
 

Halaman
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Video Pilihan
Sumber: CNN
TAG:


Terpopuler
Komentar
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi