Luhut Sebut Starbucks Setuju Beli Kopi dari Papua Barat

Lihat Foto
Humas Kemenko Maritim dan Investasi
Menko Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan memberikan keterangan pers saat Coffee Morning di Kemenko Kemaritiman dan Investasi, Jakarta, Selasa (25/2/2020).
|
Editor: Yoga Sukmana

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, Starbucks tertarik untuk membeli bahan baku dari Papua Barat. Hal ini bertujuan untuk menerapkan investasi ramah lingkungan kepada investor.

"Banyak produk-produk yang mau, seperti Starbucks, seperti perusahaan makanan dan minuman kopi, kakao dan segala macam, pala. Mereka inginnya di Papua Barat itu," katanya di Jakarta, Jumat (28/2/2020).

Luhut mengatakan, pelaku usaha yang bergerak di bidang makanan dan minuman telah sepakat untuk memberikan nilai tambah terhadap produk kopi dan kakao dari Papua Barat.

Baca juga: Ini Alasan Luhut Larang Perluasan Perkebunan Sawit di Papua

Bahkan kata Luhut, Starbucks telah menandatangani perjanjian pembelian bahan baku kopi dari Papua Barat. Namun, dia tak menyebut nilai pembelian tersebut.

"Starbuck sudah tandatangan (pembelian bahan baku) kemarin," katanya.

Sebelumnya, Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) Papua akan masuk dalam skema investasi hijau atau Green Investment. Investasi ini merupakan konsep investasi ramah lingkungan yang sedang dioptimalkan oleh pemerintah. 

Baca juga: Ini 3 Konsultan Asing Pembangunan Ibu Kota Baru

Halaman Selanjutnya
Halaman

Kompas.com Play

Lihat Semua

Video Pilihan
TAG:


Terpopuler
Komentar

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi