Ladang Ganja Sumber Dana Teroris Aceh?

Lihat Foto
SERAMBI INDONESIA/M ANSHAR
Seorang teroris terkapar tewas tertembak dalam baku tembak dengan aparat kepolisian di Desa Leupung, Aceh Besar, Jumat (12/3/2010).
Editor: ksp

JAKARTA, KOMPAS.com — Pihak kepolisian masih terus melakukan pelacakan sumber dana kelompok teroris Aceh yang digerebek pekan ini. Pengamat terorisme, Mardigu Wowiek Prasantyo, meyakini bahwa suburnya ladang ganja di Aceh dimanfaatkan oleh para teroris untuk menjadi sumber pendanaan.

"Ganja bisa saja jadi sumber dana para teroris Aceh. Untuk operasi yang membutuhkan dana sangat besar, saya sangat percaya, ladang ganja menjadi sumber dananya," kata Mardigu, Sabtu (13/3/2010) di Jakarta.

Ia melihat adanya kemiripan dengan pola teroris di Afganistan yang mendapatkan dana dari aktivitas jual beli opium. "Saya percaya mereka menggunakan ladang ganja dan menjualnya untuk menghidupi operasi mereka," ujarnya.

Saat ini, dalam pengamatan Mardigu, kelompok teroris relatif kesulitan mendapatkan pendanaan. Maka dari itu, Aceh yang memiliki lahan ganja luas dinilai menjadi salah satu sumber dana potensial. Aktivitas ini pun diyakini melibatkan warga asli Aceh. Hal itu terbukti 3 orang warga setempat turut ditangkap karena bergabung dengan kelompok teroris.

Namun, anggota Komisi I DPR asal Aceh, Azwar Abubakar, meragukan dugaan bahwa ladang ganja menjadi sumber dana. "Ganja di Aceh memang mudah didapat. Tapi itu kan baru akan memiliki nilai kalau dibawa keluar Aceh. Menggunakan ganja untuk pendanaan masih tanda tanya karena mereka tidak mungkin bawa keluar Aceh," ujar Azwar. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel Terkait


Video Pilihan

Terpopuler
Komentar

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi