Potret Lansia Rayakan Ramadhan di Panti Jompo, Rindu Pulang (1)

Lihat Foto
KOMPAS.com/M Iqbal Fahmi
Suasana kamar isolasi di Panti Pelayanan Sosial Lanjut Usia ‘Dewanata’ Cilacap, Jawa Tengah, Kamis (25/5/2018).
|
Editor: Aprillia Ika

CILACAP, KOMPAS.com - Bagi kebanyakan orang, harapan dari kerja keras semasa muda adalah menikmati masa senja yang sehat sejahtera bersama keluarga tercinta.

Tapi tentu tidak semua orang memiliki garis nasib semulus itu. Banyak di antara mereka terpaksa hidup terlunta-lunta di masa tua.

Para lansia yang kurang beruntung ini dipelihara negara, dan menghabiskan sisa hidup mereka di panti jompo.

Potret suka duka para lansia yang menjalani bulan Ramadhan di panti jompo terekam ketika Kompas.com mengunjungi Panti Pelayanan Sosial Lanjut Usia ‘Dewanata’ Cilacap, Jawa Tengah, Kamis (25/5/2018).

Baca juga: Rumah Kos 2 Lantai Terbakar di Surabaya, 8 Penghuni Tewas Terjebak

Salah satu lansia penerima manfaat, Darojah (60) mengaku sangat rindu kepada keluarganya di Kebumen. Padahal belum genap setahun dia menjadi warga panti, Darojah masuk sekitar bulan Januari 2018.

Darojah menceritakan dengan seksama, bagaimana dahulu masa belianya dihabiskan merantau ke ibu kota. Nenek yang murah senyum ini sehari-hari berjualan kacang rebus dan telur asin di Terminal Kalideres.

“Nenek menikah dua kali karena suami nenek meninggal duluan. Tapi dua kali berumah tangga, nenek tidak pernah dikaruniai keturunan,” tuturnya.

Baca juga: Ingin Ayahnya Hadir dalam Pembagian Rapor, Bocah 12 Tahun Minta Bantuan Komnas HAM

Berpuluh-puluh tahun hidup di kota orang tanpa satu pun sanak keluarga membuat Darojah kesepian. Tepat pada Idul Fitri tahun 2017, dia mudik ke kampung halaman di Kebumen untuk melepas rindu dengan keluarga besar.

Namun beberapa hari setelah lebaran, petaka datang menghampiri. Saat bangun di pagi hari, tangan dan kaki Darojah seperti diikat, sedangkan badannya seperti ditimpa batu raksasa.

Tubuh tua Darojah sama sekali tak bisa digerakkan. Stroke memaksa tubuh ringkih Darojah diam bergeming. Sejak saat itu, Darojah sadar, kehidupannya setelah ini tak akan pernah lagi sama.

“Nenek sempat dirawat saudara, tapi mereka juga punya keluarga, nenek takut ngrepotin, jadi nenek minta dibawa ke sini (panti),” ungkapnya.

Sejenak Darojah mengusap air mata yang mengaliri garis-garis keriput di wajahnya dengan jari yang kaku. Dia sadar, hatinya menolak untuk hidup di panti jompo. Terlebih saat bulan puasa seperti ini, rasa rindu semakin membuncah.

Bersambung ke halaman dua: Darojah rindu pulang...

 

Halaman Selanjutnya
Halaman
Baca tentang

Kompas.com Play

Lihat Semua

Video Pilihan
TAG:


Terpopuler
Komentar

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi