Suka Duka Kuliah Online Saat Pandemi Corona: Dosen dan Mahasiswa "Gaptek" hingga Mengeluh Boros Paket Data

Lihat Foto
Thinkstock
Ilustrasi
|
Editor: Aprillia Ika

ACEH UTARA, KOMPAS.com – Sejumlah perguruan tinggi di Indonesia menutup perkuliahan tatap muka, dan menggantinya dengan kuliah daring atau kuliah online, untuk mengantisipasi penyebaran virus corona (Covid-19).

Universitas Malikussaleh (Unimal) Aceh Utara merupakan salah satu universitas yang menerapkan kebijakan kuliah daring atau kuliah online. 

Tidak semua "happy" dengan kebijakan tersebut. Salah satu dosen Unimal menceritakan suka dukanya mengajar kuliah secara online atau kuliah daring selama pandemi corona. 

Ditemui Kompas.com, Selasa (7/4/2020) salah satu dosen Unimal bernama Dewi Kumala Sari menuturkan sejumlah kendalanya mengajar secara online.

Baca juga: Cegah Corona, Unpad Perpanjang Kuliah Online hingga Juni 2020

Gaptek

Dia mengaku, awalnya gagap teknologi (gaptek) saat akan memulai kuliah online. Gaptek ini dirasakannya sebagai dosen, serta para mahasiswanya.

Ia sendiri kemudian seharian belajar menggunakan aplikasi e-learning yang disiapkan oleh kampus.

Berkali-kali Dewi membaca modul panduan penggunaan dan mempraktikkannya.

”Itu sebelum saya gunakan untuk mengajar daring ke mahasiswa. Belajar seharian dulu cara pakai aplikasinya,” kata Dewi sembari tersenyum mengenang gapteknya.

Baca juga: Cegah Corona, Universitas Pattimura Terapkan Kuliah Online dan Ujian Skripsi di Ruangan Terbuka

Terkendala koneksi internet

Apalagi di awal-awal terkendala server internet, sehingga sering tidak konek.

“Koneksi server kurang memadai, kadang-kadang tidak konek. Ini kendala juga. Sekarang ini sudah lancar saja, mungkin karena sudah pandai cara menggunakannya,” sebut Dewi.

Mahasiswa juga merasakan hal yang sama. Semakin sulit, sambung Dewi, karena dirinya mengajar bahasa Inggris secara online pada mahasiswa.

Materi bahasa Inggris yang terbilang sulit dipahami mahasiswa harus diajarkan secara daring melahirkan tantangan baru.

“Ada sedikit tantangan bagi saya yang mengajar mata kuliah bahasa Inggris, mengajar bahasa sedikit berbeda dengan mengajar mata kuliah lain. Karena ada materi ability (kemampuan) di dalamnya,” ungkap Dewi.

Baca juga: Perguruan Tinggi di Yogya Terapkan Kuliah Online, Sultan HB X Khawatir Mahasiswa Keluyuran

Halaman Selanjutnya
Halaman
Baca tentang

Kompas.com Play

Lihat Semua

Video Pilihan
TAG:


Terpopuler
Komentar

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi