JELAJAHI

Lebih Besar dari Wabah SARS pada 2003, Ini Alasan Virus Corona Lebih Sulit Diatasi

Lihat Foto
Shutterstock
Virus Corona
Penulis: Mela Arnani
|
Editor: Inggried Dwi Wedhaswary

KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan pernyataan darurat kesehatan global atas wabah virus corona yang pertama kali diidentifikasi di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China.

Virus corona Wuhan atau 2019-nCoV merupakan keluarga besar virus yang menyebabkan penyakit flu hingga MERS dan SARS.

Virus ini zoononis, yang berarti dapat menular antara hewan dan manusia.

Tanda umum infeksi antara lain demam, batuk, sesak nafas, hingga kesulitan bernafas.

Dikutip dari BBC, jumlah kasus infeksi virus corona di seluruh dunia telah melampaui epidemi SARS yang terjadi pada 2003.

Saat itu, selama 8 bulan mewabah, ada sekitar 8.100 kasus SARS.

Sementara itu, hingga Sabtu (1/2/2020), kasus virus corona yang sudah terkonfirmasi mencapai lebih dari 11.000 kasus, sejak muncul pada Desember 2019.

Baca juga: Menginfeksi 25 Negara, Bagaimana Penyebaran dan Cara Melindungi Diri dari Virus Corona?

Meski demikian, kasus kematian karena virus corona sejauh ini lebih kecil dibandingkan SARS.

Hingga Sabtu (1/2/2020) siang, virus corona menimbulkan 244 kasus kematian. Sementara, kasus kematian karena wabah SARS pada 2003 lalu berjumlah 774 orang.

Perbandingan dengan SARS

SARS yang juga merupakan virus corona, pertama kali muncul di Provinsi Guangdong, China, pada November 2002.

Halaman Selanjutnya
Halaman
Sumber: BBC
TAG:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Video Pilihan

Terpopuler
Komentar
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Tulis komentar Anda...
Terkini
Lihat Semua
Jelajahi